“Hebat ya sudah bisa beli mobil? Rumah sudah punya belum? Sudah daftar haji belum?”, tanyanya pada kami malam itu.

 

Suami saya hanya terkekeh ditanya begitu. Sedang saya kesal bukan main. Apa sih maunya ini orang? Malem-malem ikutan duduk di warung kami, ga beli makanan kami, ga pesen minum di warung kami. kopi yang dia minum saja dia pesan di warung kopi sebelah.

 

Yang bikin saya kesal bukan cuma itu. Tapi pertanyaannya itu lo, seperti tanpa dipikirkan dulu sebelum bertanya. Dia sendiri punya dua mobil, tapi belum haji. Usianya bahkan jauh lebih tua daripada saya. Lha untuk apa dia ngurusin orang udah naik haji apa belum? Sendirinya saja uang banyak dipakai buat beli mobil melulu. Tiga tahun saya mengenalnya, sudah dua kali mobilnya ganti. Belum lagi satu mobil lain yang dia miliki sebelumnya.

 

Sampai menjelang larut malam, dia masih saja betah nongkrong di warung makan kami. Suami saya memang luar biasa sabar, tak sedikitpun berkomentar pada Pak Juragan mobil itu. Hehe, saya sebut begitu karena memang salah satu mobilnya dia sewakan. Maka jadilah dia juragan sewa mobil.

 

“Papa, mbok ya kalau pak juragan mobil itu duduk di warung kita, diapain kek, biar gak lama-lama. Kita jadi tutup lebih malam gara-gara ngeladeni dia ngajak ngobrol,” pintaku malam itu, sambil membenahi warung makan kami yang sebenarnya ‘hanya’ sebuah warung tenda. Tentu saja, obrolan ini baru berani kubuka setelah pak Juragan berlalu jauh dari warung tenda kami.

 

“Ya biarin aja lah Ma. Dia kan orang asli deket sini. Kita mesti ramah-ramahin, namanya juga kita numpang dagang di kampung dia,” jawaban suami saya ternyata di luar dugaan.

 

“Lagian, sok banget ngasih nasehat, nyuruh-nyuruh naik haji. Dia sendiri mobil ada dua, tiap tahun ganti mobil, tapi naik haji aja belum. Umurnya lebih tua banget pula dari kita”, saya pun mulai
melepas komentar yang sedari tadi saya simpan di hati. Biar lega.

 

“Hehe, tapi ada benernya kan Ma nasehat dia? Sebenarnya haji memang utama, kan rukun Islam. Papa sih tadinya beli mobil biar kalau kita mau silaturahim ke rumah keluarga yang di Bekasi sama Tangerang lebih mudah. Kasian anak kita mesti naik turun bis sambil ketiduran. Apalagi kalau hujan”, jawabnya sambil mencolek pinggang saya.

 

Lalu saya ingat nenek yang naik haji dengan susah payah, sebab dia baru bisa naik haji di usianya yang lanjut. Itu pun dibiayai patungan anak-anaknya. Rejeki ga akan ke mana toh?

 

“Masak kita nunggu setua nenekmu baru mau haji?”, sambung suami saya, lho? Kok suami saya bisa tahu saya mikirin nenek?

 

Saya jadi ingat nasehat Ustadzah di pengajian bulanan sekolah anak saya. Katanya,”Kita ini ya, kalau tiap bulan mau jalan-jalan ke mall trus makan-makan di tempat makannya ada saja ya uangnya. Trus buat cicilan motor dapet aja uangnya. Nanti motor satu udah lunas, tau-tau anak sulung minta dibeliin juga. Bilangnya naek angkot telat melulu nyampe sekolah. Eh, ada juga uangnya ternyata buat nyicil motor satu lagi! Coba kalau disuruh kurban, ada aja alesannya: mau bayar hutang dulu lah, udah tanggal tua lah.. Ada aja kan?”

 

“Coba tuh dihitung, uang jajan ke mall tiap sabtu minggu, kalau disimpen selama setahun. Dapat kambing ga? Pasti dapet! Atau jangan-jangan bisa dapet sapi malahan?”, sambung bu Ustadzah.

 

Kok isi nasehatnya jadi mirip nasehat pak Juragan mobil ya? Kurban dan haji, dua-duanya untuk ukuran kantong kami memang harus nyicil. Jangan-jangan, untuk haji juga begitu ya? Nyicil mobil sanggup, ganti mobil sanggup dua sampai tiga tahun sekali tukar tambah. Belikan motor buat anak-anak sanggup. Tapi untuk melunasi ONH butuh mikir tujuh hari tujuh malam, kadang sampai harus istikhoroh dulu.

 

Jadi, benar juga kali ya nasehat Pak Juragan mobil itu. Biarin aja ya dia ganti mobil tiap tahun tapi belum juga naik haji. Yang ga dapat pahalanya dia sendiri ini. Kalau saya naik haji pahalanya buat saya sendiri ini. Hiks, hiks, jadi harus sungkem minta maaf nih sama doi. Malu ah, besok saya hadiahi seporsi makan gratis saja lah di warung tenda saya.

Penulis: Sari Kusuma

Related posts

Leave a Reply